News

FKLPID Kerja Sama BPVP, Ketua Kadin Sultra Anton Timbang Beri Dukungan

Ketgam: Ketua Kadin Sultra Anton Timbang

Kendari, terkininesia. com-Anton Timbang, Ketua Kadin Sultra mendukung Forum Komunikasi Lembaga Pelatihan dengan Industri Daerah (FKLPID) bekerjasama dengan Balai Pelatihan Vokasi dan Produktivitas (BPVP) Kendari.

Hal ini dalam rangka melakukan pembinaan dan pelatihan tenaga kerja untuk memenuhi permintaan industri tenaga kerja di Sultra. Disampaikan Anton Timbang dalam rapat koordinasi FKLPID dengan BPVP Kendari tahun 2023 di Kendari.

“Tentang permasalahan kebutuhan tenaga kerja yang semakin besar di Sultra, serta untuk mengurangi angka pengangguran. Kadin Sultra siap menjadi fasilitator pada perusahaan-perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja, sesuai dengan bidang dan profesi yang diinginkan,” kata Anton Timbang.

Diungkapkan, tahun 2022 yang lalu pemerintah telah mencanangkan 10 Proyek Strategis Nasional (PSN). Dari 10, ada 3 PSN itu masuk Sultra yang berinvestasi.

Baca Juga:  PJ.Kades Laloa Hernawati Sudah Rampung Salurkan BLT DD Tahap Satu Kepada 72 KPM

Ketiga perusahaan tersebut, yakni PT Kendari Kawasan Industri Terpadu, PT. Indonesia Pomala Industry Park dan PT. Nusantara Industri Sejati atau Kawasan Industri Motui, Kabupaten Konawe Utara.

Disamping itu, sudah ada beberapa perusahaan tambang, pabrik, smelter, dan industri seperti PT. Virtu Dragon Nickel Industry (VDNI) dan PT. Obsidian Stainless Steel (OSS) di Morosi, Kabupaten Konawe.

Melihat tingginya permintaan tenaga kerja terampil, sehubungan dengan banyaknya investasi yang masuk ke Sultra, Kadin menyiapkan langkah-langkah untuk mengantisipasi kebutuhan tenaga kerja.

Adapun langkah yang dilakukan, yaitu melakukan kerjasama dengan lembaga-lembaga, seperti Balai Pelatihan Vokasi dan Produktifitas (BPVP) Kendari, Perguruan Tinggi (PT) yang ada di Sultra, Perbankan, Forum UMKM Sultra dan Kota serta beberapa lembaga lainnya yang terkait tenaga kerja.

Baca Juga:  Innalillahi Wa Innalilahi Rajiun, Anggota DPRD Konawe Fraksi PDIP Hj.Murni Tomboli  Tutup Usia

Dalam rapat koordinasi yang diselenggarakan FKLPI Sultra bekerjasama dengan BPVP Kendari, Risfi perwakilan PT VDNI menyampaikan bahwa VDNI setiap bulan menerima tenaga kerja minimal 300 sampai 400 orang.

“Jadi setahun lebih kurang 3ribu sampai 4 ribu orang tenaga kerja yang diserap,” kata Risfi.

Dalam rapat koordinasi FKLPI Sultra, saat ini tingkat pengangguran di Sultra sebesar 3,48% dari 2.659.156 jiwa. Tingkat pengangguran ini akan terus bertambah.

Sementara itu, dalam pembukaan rapat koordinasi Kepala BPVP Kendari Dr La Ode Haji Polondu, menyampaikan sebagai lembaga pemerintah siap melakukan pendidikan dan pelatihan untuk menyiapkan tenaga kerja di Sultra.

“Kami sampai saat ini sudah menghasilkan lebih kurang 7 ribu sampai 8 ribu tenaga kerja disemua bidang. Apalagi Ketua Kadin Sultra Bapak Anton Timbang selalu berkontribusi untuk pendidikan dan pelatihan keterampilan tenaga kerja,” ujar Haji Polondu mantan aktivis Universitas Halu Oleo ini.

Baca Juga:  DPW LIRA Pertanyakan Nasib 879 P3K Konsel, Sekda Masih Dalam Proses di BKAN?

Laporan: Sultan

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

To Top